Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual - Warta 24 Maluku
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual

Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual

Dok KKP Budidaya rumput laut�������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������������…

Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual

Budidaya rumput lautDok KKP Budidaya rumput laut

KOMPAS.com - Andai peluang usaha budidaya rumput laut dan perikanan di Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Utara, kian gencar mendapatkan promosi dan kesempatan, bukan tidak mungkin, kesempatan kerja makin membesar di situ. (Baca: Kabupaten Nunukan Berencana Bangun Marine Technopark)

Nunukan, kabupaten yang berada di wilayah perbatasan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) tentu tidak sendiri. Ada kabupaten-kabupaten antara lain Kapuas Hulu (Kalimatan Barat), Belu (Nusa Tenggara Timur), Rote Ndao (Nusa Tenggara Timur), Morotai (Provinsi Maluku Utara ), dan Kabupaten Maluku Tenggara Barat (Provinsi Maluku) yang juga berkesempatan sama. Singkat kata, potensi bisnis wilayah-wilayah perbatasan punya nilai jual.

Lantaran tantangan itulah, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) menggelar kegiatan yang mempertemukan potensi bisnis dengan para calon investor. Menurut rilis yang diterima Kompas.com hari ini, kegiatan itu merupakan acara tahunan.

Lebih lengkap, kegiatan itu bertajuk Forum Bisnis dan Investasi Daerah Perbatasan. Acara berlangsung mulai besok, Selasa (5/12/2017) sampai dengan Kamis (7/12/2017) di Hotel Garden Palace, Surabaya.

Dalam ajang ini akan disajikan potensi-potensi bisnis yang terdapat pada 23 kabupaten wilayah perbatasan Indonesia. Sejumlah investor swasta, BUMN/BUMD, pengusaha anggota Kadin (Kamar Dagang dan Industri Indonesia), dan sejumlah investor dari luar negeri, sudah menyatakan kehadirannya.

Sejumlah agenda, meliputi sesi lokakar ya (workshop) dan pertemuan bisnis, pameran komoditas dan potensi bisnis dari setiap daerah peserta, serta penandatanganan nota kesepakatan bisnis yang terjalin akan digelar pada forum ini. Melalui ajang ini, para investor bisa langsung bertemu dengan para calon mitra pengusaha potensial di wilayah perbatasan, dan akan langsung mendapatkan dukungan dari pemerintah kabupaten setempat.

“Sekitar 300 undangan akan hadir dalam acara ini,” ujar Direktur Pengembangan Daerah Perbatasan Kemendes PDTT Endang Supriyani sembari menambahkan bahwa Menteri Desa PDTT Eko Putro Sandjojo bakal hadir.

Beberapa potensi yang bisa ditawarkan pada forum ini adalah proyek investasi pembangunan infrastruktur, pertambangan, energi, perikanan, agrikultur, dan pariwisata imbuh Endang.

Konkret

Sementara itu, Dirjen Pengembangan Daerah Tertentu Johozua Markus Yoltuwu mengatakan pada gelaran kali pertama 2015 lalu, Kemendes PDTT fokus pada pemetaan potensi bi snis dan regulasi kebijakan.

Setahun berikutnya, pada 2016, Kemendes PDTT menaruh perhatian pada rencana pengembangan bisnus dan investasi wilayah perbatasan.

“Pada gelaran forum bisnis dan investasi yang pertama (2015), kami fokus pada pemetaan potensi bisnis dan regulasi kebijakan” ujar Dirjen Pengembangan Daerah Tertentu, Johozua Markus Yoltuwu.

“Sedangkan untuk forum yang sama pada 2016, kita concern pada peluncuran business plan (rencana pengembangan bisnis dan investasi wilayah perbatasan)” imbuhnya.

“Untuk yang kali ini diselenggarakan di Surabaya, kita coba realisasikan hasil pemetaan dan rencana bisnis kepada kesepakatan-kesepakatan yang sifatnya konkret” demikian Johozua Markus Yoltuwu.

Terkini Lainnya

Harga Rokok Picu Inflasi DKI Jakarta pada November 2017

Harga Rokok Picu Inflasi DKI Jakarta pada November 2017

Makro 04/12/2017, 17:20 WIB Pen   gguna Bitcoin Indonesia Didominasi Generasi Milenial

Pengguna Bitcoin Indonesia Didominasi Generasi Milenial

Keuangan 04/12/2017, 17:00 WIB Wapres Resmikan 'Jusuf Kalla Inovation and Entrepreneurship Center' di Malang

Wapres Resmikan "Jusuf Kalla Inovation and Entrepreneurship Center" di Malang

Inspirasi 04/12/2017, 16:30 WIB BRI dan BTPN Kuasai 80 Persen Jaringan Agen Laku Pandai di Indonesia

BRI dan BTPN Kuasai 80 Persen Jaringan Agen Laku Pandai di Indonesia

Keuangan 04/12/2017, 16:11 WIB Ba   nk Dunia: Kelas Menengah Masih Jadi Tulang Punggung Perekonomian Indonesia

Bank Dunia: Kelas Menengah Masih Jadi Tulang Punggung Perekonomian Indonesia

Makro 04/12/2017, 16:03 WIB Yusuf Mansur Buka Kesempatan Perusahaan Asing Manfaatkan Paytren

Yusuf Mansur Buka Kesempatan Perusahaan Asing Manfaatkan Paytren

Keuangan 04/12/2017, 15:58 WIB Laksanakan Program BBM Satu Harga, Pertamina Tambah 2 SPBU-N di Natuna

Laksanakan Program BBM Satu Harga, Pertamina Tambah 2 SPBU-N di Natuna

Bisnis 04/12/2017, 15:47 WIB Rantai Distribusi Singkat Bikin Harga di Toko Tani Indonesia Lebih Murah

Rantai Distribusi Singkat Bikin Harga di Toko Tani Indonesia Lebih Murah

BrandzView 04/12/2017, 15:47 WIB Nilai Terus Menguat, Pengguna Bitcoin Indonesia Meningkat

Nilai Terus Menguat, Pengguna Bitcoin Indonesia Meningkat

Keuangan 04/12/2017, 15:30 WIB Pemerintah Siapkan Satelit Pelengkap Palapa Ring

Pemerintah Siapkan Satelit Pelengkap Palapa Ring

Makro 04/12/2017, 15:20 WIB Kementan Jamin Stok dan Harga Pangan Aman Jelang Nat   al dan Tahun Baru

Kementan Jamin Stok dan Harga Pangan Aman Jelang Natal dan Tahun Baru

Makro 04/12/2017, 15:17 WIB Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual

Potensi Bisnis Wilayah Perbatasan Punya Nilai Jual

Rilis 04/12/2017, 15:10 WIB Menkeu: Gerbang Pembayaran Nasional Mudahkan Pendataan Perpajakan

Menkeu: Gerbang Pembayaran Nasional Mudahkan Pendataan Perpajakan

Makro 04/12/2017, 14:52 WIB Inflasi November 0,20 Persen

Inflasi November 0,20 Persen

Makro 04/12/2017, 14:4 0 WIB Venezuela Luncurkan Mata Uang Digital

Venezuela Luncurkan Mata Uang Digital

Makro 04/12/2017, 14:35 WIB Load MoreSumber: Google News | Warta 24 Maluku Tenggara Barat

Tidak ada komentar